Jantung manusia bioprint pertama di dunia

April 16, 2019 Jantung manusia bioprint pertama di dunia 0

Pada hari Senin, tim peneliti di Universitas Tel Aviv memproduksi jantung manusia bioprinted pertama di dunia menggunakan sel dan biomaterial pasien sendiri.

“Ini adalah pertama kalinya siapa pun di mana pun telah berhasil merekayasa dan mencetak seluruh jantung yang penuh dengan sel, pembuluh darah, ventrikel, dan bilik,” kata Profesor Tal Dvir , peneliti utama studi tersebut. Dvir bekerja dengan mahasiswa doktoral Nadav Moor, dan penelitian mereka diterbitkan dalam Advanced Science.

Untuk pasien dengan gagal jantung stadium akhir, transplantasi jantung seringkali merupakan satu-satunya pengobatan yang tersedia. Ribuan orang ada dalam daftar tunggu, dan dua puluh orang meninggal setiap hari karena kurangnya organ di Amerika Serikat saja.

Masih ada tantangan untuk memperluas dampak penelitian ini. CELLINK mengubah itu.

Banyak bioprinter di pasaran terbatas dalam resolusi dan tidak dapat mencapai pembuluh darah kompleks yang penting untuk fungsi organ.

Untuk meningkatkan upaya ini, CELLINK bermitra dengan Prellis Biologis Inc untuk mengembangkan bioprinter pertama yang mampu mikro pencetakan. Itu   Holograf X   memanfaatkan resolusi tinggi stereolithography hologram untuk mengaktifkanbioprinting resolusi ultra-tinggi jaringan pembuluh darah dan kapiler.

Selain itu, insinyur CELLINK ini melakukan penelitian di-rumah untuk mengembangkan dan memvalidasi bioinks dan bioprinters.Beberapa karya terbaru tim BITE melibatkan bioprinting model jaringan jantung.

Tim BITE CELLINK memproduksi model jaringan jantung   menggunakan agregat kardiomiosit yang diolah oleh hiPSC dan  CELLINK ®   LAMININK 521 . Model-model ini dapat digunakan untuk mempelajari pematangan kardiomiosit , skrining obat,  target karpet d dan regenerasi jantung. Agregat cardiomyocyte menunjukkan kontraksi setelah satu minggu dari budaya di 3Dbioprinted konstruk – menunjukkan lingkungan yang mendukung untuk aktivitas sel dan metabolisme. Pada waktunya, agregat diharapkan matang dalam fenotip jantung dan disinkronkan dalam kontraksi.

“Kami sangat senang memberdayakan mitra kami dengan teknologi canggih ini untuk memajukan penelitian mereka dalambioprinting 3D ,” kata Erik Gatenholm , pendiri dan CEO CELLINK.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.